Home / Daerah

Selasa, 28 September 2021 - 14:54 WIB

Dinas TPHP Sinjai Bakal Gelar Pelatihan Penangkaran Benih Padi

RAKYATSATU.COM, SINJAI – Dalam rangka mendukung visi misi Bupati Sinjai Andi Seto Asapa (ASA), Dinas Tanaman Pangan Holtikultura dan Perkebunan (TPHP) mengatakan ingin konsen untuk tahun 2022 mendatang, agar dapat menciptakan kemandirian bagi petani untuk menghasilkan benih.

 

 

Ia mengatakan, ke depan akan mencoba melakukan pelatihan penangkaran benih padi untuk petani-petani di Sinjai.

 

 

Agar nantinya, petani bisa menghasilkan benih sesuai kebutuhan, sehingga bisa memperbaiki kualitas tanaman padi dalam bentuk gabah.

 

 

“Tahun depan 2022 kita mencoba melakukan pelatihan berupa penangkaran benih untuk kelompok-kelompok tani di Sinjai, sekaligus memberikan batuan benih pokok kepada kelompok-kelompok tani,” kata Kamaruddin Samma.

 

 

Ia menambahkan, setelah bantuan benih pokok ini ditanam, nantinya bisa menghasilkan benih unggul sebagai benih sumber.

 

 

Selanjutnya benih sumber atau benih sebar ini, nantinya akan dibeli oleh kelompok tani yang lain, sebagai benih sumber.

 

 

Dengan begitu, kualitas gabah yang dihasilkan juga lebih bagus lagi.

 

 

“Ke depan, terdapat kelompok tani yang menjadi fokus kita untuk dibina sebagai penangkar penghasil sumber benih. Di mana kelompok tani tersebut menanam benih, untuk memenuhi kebutuhan benih kelompok tani yang lain,” katanya.

 

 

Dengan begitu, jika program ini dilakukan terdapat kemandirian bagi petani di dalam menghasilkan sumber benih.

 

 

Selama ini ungkap Kamaruddin, petani di Sinjai itu hanya menanamĀ  benih-benih turunan, padahal pada dasarnya benih turunan tersebut peruntukkannya itu hanya menjadi gabah.

 

 

Bukan lagi dijadikan sebagai benih. Itu disebabkan ketersedian benih padi yang terbatas.

 

 

“Saat ini, kita selalu berharap bantuan dari pusat. Padahal, bantuan benih dari pusat setiap tahunnya tidak mencapai 10 persen dari kebutuhan luas lahan Kabupaten Sinjai dalam satu tahun,” ungkapnya.

 

 

Saat ini bantuan pusat hanya mencover 1.500 hektar, sementara setiap tahunnya kita menanam 24 ribu hektar lebih.

 

 

“Sehingga, hanya beberapa persen yang bisa dicover oleh bantuan pusat. Kondisi tersebut, tentunya mengakibatkan banyak petani yang menanam padi berasal dari benih turunan,” kuncinya.

Share :

Baca Juga

Daerah

Peringati HUT Ke-64 Kodam XIV/Hsn, Korem 141/Tp Lakukan Ini

Daerah

Kukuhkan dan Lantik Ketua DPD APKLI Bone, Bupati Bone Raih APKLI AWARD 2021

Daerah

Ajak Tunaikan Zakat dan Infaq , Hj Farida : Masalah Kemanusian Tanggung Jawab Bersama

Daerah

Gubernur Sulsel Janji Rampungkan Dua Jalan Penghubung Kabupaten

Daerah

Pembentukan Proklim Milik Pemkab Sinjai Lampau Target

Daerah

6.150 KPM di Sinjai Bakal Terima Bantuan dari Pemerintah

Sinjai

Kapolda Sulsel Canangkan Vaksinasi Untuk Anak di Sinjai

Daerah

Di Pelantikan Pusjilal, Bupati Ingatkan Peserta STQH Maros Taat Prokes