Dua Pasien Covid 19 Meninggal, Batalyon C Pelopor Bersama Tim Pemulasaran Jenazah Kawal Ketat Proses Pemakaman

Suasana pemakaman pasien terkonfrimasi covid di pemakaman khusus Covid Tirong

RAKYATSATU.COM, BONE – Dua (2) pasien terkonfirmasi positif Covid 19 meninggal dunia di RS. Muhammad Yasin Kabupaten Bone, Selasa (12/01/2021) sekira pukul 08.30 Wita.

Kedua pasien tersebut yakni MT (62) warga Kelurahan Walannae Kecamatan Tanete Riattang dan NM (62) warga Desa Cinennung Kecamatan Cina. Keduanya diketahui terkonfirmasi positif Covid 19 setelah menjadi tes swab pada 11 Januari 2021.

Suasana pemakaman pasien terkonfrimasi covid di pemakaman khusus Covid Tirong

Kedua Jenazah terkonfirmasi positif Covid 19 ini dikebumikan dengan protokol pemakaman Covid 19 di Desa Tirong Kecamatan Palakka Kabupaten Bone. Dalam proses pemakaman ini, tampak personel Batalyon C Pelopor Satbrimob Polda Sulsel dengan menggunakan perlengkapan pengamanan lengkap mengawal jalannya proses pemakaman jenazah Covid 19.

Selain personel Batalyon C Pelopor Satbrimob Polda Sulsel, tampak pula personel dari Kodim 1407 Bone, Denpom XIV/1 Bone, Polres Bone dan Satpol-PP Kabupaten Bone yang juga tergabung dalam Satgas Percepatan Penanganan Covid 19 ( PPC 19) Bone ikut dalam pengamanan proses pemakaman jenazah pasien terkonfirmasi positif Covid 19.

Saat ditemui oleh awak media, Komandan Batalyon ( Danyon ) C Pelopor Satbrimob Polda Sulsel Kompol Nur Ichsan, S.Sos. membenarkan jika personel Batalyon C Pelopor turut serta dalam pengawalan pemakaman jenazah pasien terkonfirmasi positif Covid 19.

“Benar ada 1 regu personel kami yang ikut mengawal proses pemakaman jenazah pasien terkonfirmasi positif Covid 19 di Desa Tirong pagi tadi, sebagai bagian dari tim pemulasaran jenazah Covid 19 Kabupaten Bone, tugas kami disini ialah mengamankan jalannya proses pemakaman jenazah Covid 19 ini agar berjalan dengan lancar sebagai wujud dari Bhakti Brimob Untuk Indonesia,” ungkap Kompol Nur Ichsan.

“Setelah melaksanakan pengawalan para personel yang telah ditujuk ini akan kami arahkan untuk melakukan isolasi mandiri demi keamanan bersama,” tambah Danyon C Pelopor.

Sementara itu di tempat terpisah, Komandan Satuan (Dansat) Brimob Polda Sulsel Kombes Pol. Muhammad Anis, P.S.,S.I.K.,M.Si. menjelaskan perihal turunnya personel Satbrimob Polda Sulsel dalam pengamanan proses pemakaman jenazah terkonfirmasi positif Covid 19.

“Meskipun memiliki resiko yang tinggi tertular virus corona, demi mewujudkan Bhakti Brimob Untuk Indonesia dan untuk kebaikan bersama kami Satbrimob Polda Sulsel akan terus melakukan pengawalan ketat terhadap proses pemakaman jenazah positif Covid 19. Saya juga menghimbau kepada masyarakat untuk tidak mengambil paksa jenazah terkonfirmasi positif Covid 19 agar penyebaran virus ini dapat kita tekan bersama,” pungkas Kombes Pol. Muhammad Anis.