Home / Daerah

Kamis, 2 September 2021 - 15:42 WIB

Bupati Chaidir Syam Buka Pelatihan Pemandu Wisata Alam

RAKYATSATU.COM, MAROS – Bupati Maros mengapresiasi Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disbudpar) Kabupaten Maros atas kinerja yang sangat aktif meningkatkan mutu disegala aspek bidang parawisata, dalam acara sambutan yang di gelar oleh Disbudpar.

Kegiatan ini di laksanakan di hotel Grand Town Maros, dengan tujuan menyelenggarakan Pelatihan Kepemanduan dan Sertifikasi Kepemanduan Wisata Gua, Kamis (2/9/2021).

Pelatihan pemandu wisata alam (Caving/Susur Gua) dibuka langsung oleh Bupati Maros HAS Chaidir Syam. Kegiatan ini berasal dari DAK non fisik pelayanan bidang pariwisata kemenparekraf tahun 2021. dan tetap menetapkan protokol kesehatan.

Dalam sambutannya, Bupati Maros sangat mengapresiasi kinerja Disbudpar yang sering melaksanakan kegiatan untuk meningkatkan mutu kinerja petugas dan tempay wisata di Kabupaten Maros Terlebih dimasa pandemi covid, Chaidir mengungkap sektor yang paling diharap dapat bangkit kembali adalah sektor pariwisata.

“Disbudpar sangat mendukung kesiapan sektor wisata untuk bangkit kembali. Bisa dilihat dari beberapa kegiatan pelatihan sebelumnya, Disbudpar sudah melaksanakan pelatihan keamanan, pelatihan kuliner, sekarang pelatihan pemandu wisata,” ungkap Chaidir.

Dari lomba desa wisata, gua salukang kallang yang ada di Kabupaten Maros masuk dalam urutan ke 300 besar, ini akan lebih memperkenalkan Maros kepada wisatawan lokal maupun mancanegara agar dapat dikunjungi. Menurut Chaidir, ini menjadi dorongan dalam meningkatkan desa wisata yang ada di Kabupaten Maros.

Bupati Chaidir Syam Buka Pelatihan Pemandu Wisata Alam

“Mari kita siapkan diri untuk menerima para wisatawan, baik lokal maupun mancanegara. Terlebih bagi para pemandu, pemandu harus baik, cerdas, beretika, dan menjaga . Jangan sampai wisatawan hanya datang sekali dan tidak tertarik untuk datang kembali,” lanjut Chaidir.

Dirinya melanjutkan, pemandu yang baik haruslah beretika, harus meningkatkan komunikasi yang baik, harus pandai menyambut pengunjung, juga menceritakan hal-hal menarik yang ada di gua tempat wisata kita. Chaidir berharap, melalui pelatihan ini bisa memberikan penguatan bagi para pemandu wisata, memberikan masuka, juga menambah pengetahuan para pemandu wisata.

Selaku ketua panitia, Kepala bidang pariwisata Disbudpar Yusriadi Arif megatakan, total peserta pelatihan hari ini sebanyak 40 orang dengan sasara yakni para pelaku wisata dan kelompok sadar wisata. Pelatihan yang berlangsung dua hari ini tanggal 2-4 September akan lebih condong ke desa wisata yang memiliki gua.

Dirinya melanjutkan, peserta harus benar-benar mengambil ilmu dari materi yang disampaikan pemateri. Pemateri yang hadir adalah pemateri yang hebat, mereka berasal dari penggiat susur gua juga akademisi yang memang ahli dibidangnya.

“Ini akan meningkatkan kemampuan memenage dalam pengelolaan wisatanya,” ungkap Yusriadi.

Pembukaan pelatihan diakhiri dengan pemberian perlengkapan peserta secara simbolis.

Share :

Baca Juga

Daerah

Hari Pertama Misi Kemanusiaan Gempa Sulbar, Brimob Sulsel Lakukan Ini

Daerah

DPRD Kabupaten Asahan Serahkan Rekomendasi LKPJ Bupati Asahan

Daerah

Pemprov Sulsel Silaturahmi Secara Virtual, Bupati : Tidak Mengurangi Esensi Silaturahmi

Sinjai

Universitas Muhammadiyah Sinjai Gelar Seminar Kebudayaan

Daerah

Gandeng Selebgram Bone, Batalyon C Pelopor Rilis Film Pendek Himbauan Larangan Mudik

Jeneponto

Kunker di Jeneponto, Ini Arahan Pangdam XIV Hasanuddin

Daerah

Gapoktan Arung Bunne Bakal Terima Bantuan Lumbung Pangan Masyarakat

Daerah

Personel Korem 141/Tp Dibekali Ilmu Jurnalistik